Notice: Undefined variable: encoded_url in /home/u347206317/domains/assirojiyyah.online/public_html/wp-content/plugins/fusion-optimizer-pro/fusion-optimizer-pro.php on line 54
Santri Assirojiyyah Ikut Serta Sosialisasi Pemilu KPU Sampang - PONDOK PESANTREN ASSIROJIYYAH
Wednesday, June 19pondok pesantren assirojiyyah
Shadow

Santri Assirojiyyah Ikut Serta Sosialisasi Pemilu KPU Sampang

Spread the love
KPU
Ketau KPU Sampang, Addy Imamsyah saat memberi cendera mata kepada Ketua Umum PP. Assirojiyyah ( Foto: Irocky)

assirojiyyah.online – Sosialisasi Pemilihan Umum (Pemilu) 2024, terus dilakukan Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Sampang, Rabu (27/12/2023) malam, hal tersebut dikemas dengan pegelaran Seni dan Budaya Islami di Pondok Pesantren (PP) Assirojiyyah, Kajuk, Sampang.
Acara yang bertajuk KPU Sampang Goes To Pesantren, Sosialisasi Pemilu 2024 Segmentasi Keagamaan ini menampilkan berbagai seni dan budaya, diantaranya Hadroh Al-Banjari, Tari Ruddad, Seni Zafin, Pencak Silat, dan lain sebagainya.
Ketua KPU Sampang Addy Imansyah, mengatakan bahwa alasan memilih Pondok Pesantren karena Kabupaten Sampang merupakan Kabupaten dengan jumlah Pondok Pesantren terbanyak di Pulau Madura, yakni sebanyak 352 pesantren.

Oleh karena itu, pihaknya perlu mendorong para santri untuk paham akan Pemilu.
“Pesantren sebagai Kawah Candradimuka dalam bidang keagamaan mengubah orang yang tadinya tidak memiliki pengetahuan menjadi berpengetahuan, tidak memiliki ilmu menjadi berilmu, serta tidak berakhlak menjadi berakhlak. Maka perlu kami tanamkan pemahanan pemilu,” katanya.
Ia menambahkan, acara tersebut menampilkan beberapa seni islami seperti Hadrah Al-Banjari Sreseh, Tari Ruddad, Seni Zafin, Pencak Silat, Tausyiah Demokrasi dan Drama Musicalitas.
“Kalau kita kaji lebih dalam keseluruhannya mempunyai filosofi tersendiri. Seperti, seni Hadrah meskipun beragam macam alat musik namun bila disatukan secara irama maka akan timbul rasa keharmonisan. Berbeda namun, tetap satu,” terangnya.
“Hal tersebut sesuai dengan tagline KPU menuju 2024 sebagai Sarana integrasi bangsa. Pemilu bukan untuk memecah belah tetapi untuk mempersatukan,” imbuhnya.
Ia menjelaskan, acara ini mengingatkan para santri meski tidak berpolitik namun mereka tetap harus paham politik. Karena kelak Para Santri akan berpartisipasi dalam memberikan suara pada pemilu mendatang.

Baca Juga:

Penakluk Hujan yang Berujung Aneh


“Kami mendiskusikan dan menyimulasikan bagaimana menjadi pemilih cerdas di tengah maraknya fenomena politik uang, kampanye hitam, hoaks dan ujaran kebencian, serta berbagai pelanggaran dan kecurangan pemilu,” katanya.
Sementara materi sosialisasi yang disampaikan diantaranya tentang teknis tata cara pencoblosan, kertas suara, Daftar Pemilih Tetap (DPT), Daftar Pemilih Tambahan (DBTb) mengingat santri ada yg berasal dari luar kabupaten Sampang.
Ia juga mengingatkan terkait penyebaran berita hoax, masyarakat dapat terpecah belah karena salah paham akibat masalah kecil yang dibesar-besarkan. Santri sebagai kaum intelektual tak boleh terprovokasi, tetapi mencerahkan dan harus mendamaikan situasi hingga Pemilu 2024 selesai.
“Santri dan ulama jangan sampai terprovokasi berita hoax. Sosok mereka menjadi contoh di masyarakat. Kita melibatkan santri untuk mencerdaskan pengetahuan politik masyarakat mensukseskan pelaksanaan Pemilu dan Pilkada Serentak 2024,” tuturnya.

Acara yang di live streaming melalui dua Channel Youtube, Pondok Pesantren Assirojiyyah dan Salsabila 941 FM, diikuti sebanyak 250 santri.


Ag. Khoiruddin salah satu pengurus mengatakan, bahwa dengan adanya acara ini , pihaknya sangat mendukung progam seperti ini, karena dengan hal itu para santri bisa mengetahui tentang politik di Indonesia, salah satunya alur pemilu.


“Saya sangat mendukung kegiatan ini, karena santri seharusnya paham dengan pemilu, mulai dari alur hingga konflik yang timbul ketika menjelang pemilu. Salah satunya dengan keluarga sendiri yang berbeda paham tentang pilihan politiknya,” tuturnya. (Mukrim)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *